Kau Pula???

Well, I never had a thought of my piece of writing here will be famous or will attract more visitors. In fact, I really want this site to remain “low”. But still, welcome to my site guys!

I like to keep my moments somewhere which in later future, I could take a look again and say, “Geez, you were so childish!”, or maybe something like, “What were you thinking at that time Zen!”. And also “Wow, I remember this moment. Sweet!”.
Same goes to my photos in Instagram.

Anyhow, today I heard a great news, one of my dearest friends will be married soon! Congrats buddy! Looking forward for those days to come!

Kau pula?

“Kalau memang sudah jodoh, takkan lari ke mana. Pokoknya, nanti juga akan berjumpa, di atas pelamin atau sebagai tetamu kamu sahaja!”

Advertisements

I Miss Talking to You

i miss talking to you

“I miss talking to you”, she said.
But he didn’t feel like talking to her anymore.

“I miss talking to you”, he said.
But she didn’t feel like talking to him anymore.

In the blink of an eye, they became strangers with a little piece of their memories stayed in each others’ heart.

“Karam berdua, basah seorang”

A Hopeful Pretender

Overthinking kills happiness.
Let’s just be a hopeful pretender. Pretending everything is okay though it’s not, seeing the good in the bad. And wish someday that things will turn out well.

“Kalaupun hari ini tak seperti yang kau inginkan, tidak bermakna ia akan terus kekal begitu”

Have a little faith!

IMG_0852.JPG

Orang Padah…

Orang slalu padah penantian satu penyeksaan. Lamak dolok sikda pun pikir pa maksud ya ka. Dah lamak kin besar barukla nampak kenyataan. Mena padah orang duhal. Penantian satu penyeksaan. Tok aku embak sigek cita, kisah tentang seorang laki nok suka menantik.

Alkisahnya bila laki tok suka ngan sorang ompuan. Rapeh sidak duak, semua orang tauk. Jalan selalu bersama, mesra gik ya.

Dalam fikiran laki ya;
Aku suka ngan ompuan tok.  Aku sanggup polah apa jak janji nya happy. Aku mok tunggu sampei la aku ada konfiden level nok tinggi sak aku dapat padah aku suka nya.

Sebulan lekak ya, sikjuak nya terpadah-padah gik. Setahun… 2 tahun… 3 tahun… Belom juak…

Dalam fikiran ompuan ya;
Happy nya aku ada kawan macam nya. Sik malu mun aku mok cita apa-apa. Hal dirik aku, hal keluarga, or masalah-masalah aku. Nya sanggup dengar n berik nasehat ngan aku. Aku mok nya jadi kawan paling bait aku selamak-lamaknya.

Suatu hari, sidak duak keluar jalan sama-sama. Macam biasa, bertukar-tukar cerita tapi sikpernah pun salah sorang tanyak hal gepren mok pun boipren sidak. Jadi laki ya macam mok padah nya suka ompuan ya, salah. Sik padah, salah. Mun padah tapi tiba-tiba ompuan ya dah ada boipren, kan dah lain rasa klak. Laki ya eksen la nangga henpon ompuan ya, mun la ada gambar wallpaper nok boleh jadi petanda sia. Sikda juak. Tapi nya ada nangga sigek word atas henpon ya macam nama laki. Tertanyak-tanyak lam hati laki ya….adakah ya boipren ompuan ya? Sik juak laki ya bertanyak, tapi mula la hati nya rasa kedak frust dikit-dikit. Sapa sik frust mun dah bertahun-tahun nunggu n bila dah sampei hari nya konfiden mok padah, datang benda macam ya.

Lamak laki ya fikir, berbulan-bulan nya fikir gik. Aher sekali nya dapat jawapan untuk diriknya. Padahnya ngan dirik nya pun, mencintai sik semestinya memiliki. Yang penting berik kebahagiaan kepada orang nok dicintanya. Kakya, suatu hari laki ya keluar ngan kawan nya. Kawan nya pun padah ompuan nok dirapat nya macam dah ada boipren jak, tapi sikmok heboh-heboh. Kawan nya tanyak, saheh sik cerita ya. Laki ya cuma pat padah nya siktauk juak cerita sebenar. Makin kuatla lam hati laki ya padah, ompuan disukanya dah pun berpunya. Sikkan bergoyang pokok mun sikda angin nak. Patah hati laki ya, kedak putus cinta. Walau hakikatnya, nya bukan bercinta pun. Sakit rasa hati nya, setelah nunggu lamak tok mok bersama ompuan ya. Sakit gik hati nya bila pat tauk penantian nya sia-sia. Baitnya laki tok, nya sikda mok nganok, manas, mok pun sakit hati ngan ompuan ya bila pat tauk kisah sebenar. Sik juak nya padah isik hatinya or menjauh dirik. Malah, makin nya support sebab nya mok nangga ompuan ya bahagia. Sikpernah ompuan ya tauk isik hati laki ya.

The moral of the story, laki ya blaja sesuatu. Penantian satu penyeksaan, selain moral-moral nok lain. Jadi laki ya pun bertekad mun sesuatu ya sikpasti, kabur-kabur, sikperlu la menunggu. Dapatkan kepastian walaupun pahit kinek-kinek, tapi jangan disimpan lamak-lamak. Kin lamak kin la sakit. Umo pun bukan kin mudak. Mun la 5 tahun tunggu, sikjadi. Tunggu gik 5 tahun, sik jadi. Dah 10 tahun terbuang masa. Lain la mun tunggu n dapat result nok dimahukan. Bagi laki ya, sik kisah pun mun nya perlu menantik lamak, tapi biarla menantik benda nok benar-benar pasti. Laki ya pun dengan senang hati meneruskan kehidupannya…….abis cita!

Dari Mana Datang Kekuatan

Kagum bila saja dapat membaca apa yang tertulis pada laman blog seorang insan yang cukup cekal dalam menghadapi hari-hari nya. Sebagai jua seorang insan, memang seharusnya ada saja ujian dan dugaan yang terus menerus menimpa yang kadang kala hampir menimpa diri sendiri.

Apakah seorang itu semakin kuat setiap kali dugaan terjadi kepada nya?
Apakah seseorang itu semakin kuat apabila dirinya hari demi hari menghadap kesempitan hidup dan kewangan?
Apakah seseorang itu semakin kuat apabila dirinya ditinggalkan kekasih untuk kali yang keduanya?
Apakah juga seseorang itu semakin kuat apabila dirinya setiap detik tidak merasai cinta dari insan sekelilingnya?

Terasa kadang kala, bukan kekuatan yang memainkan peranan. Insan itu tetap lemah dan rapuh. Tetapi berbekalkan akal di sebalik mindanya yang kuat menjadikan kelemahan dirinya seakan-akan lenyap. Mengawasi setiap apa yang yang terjadi dengan bijaknya. Dari akal datang kekuatan nya.

Aku pun seorang insan nok lemah. Sikda daya nok kuat kedak badang. Mun sekalipun kuat kedak badang, jiwa lam hati tok tipis dindingnya. Lamak tok aku pikir banyak juak udah jalan nok susah diredah. Cuba untuk sik lalek ngan permasalahan. Mungkin bukan sik lalek, aku amik kisah juak apa nok jadi. Tapi pengalaman dari kecik ngajar aku untuk berpikir langkah-langkah nok patut di amik dalam meredakan masalah. Sikkan kalah ngan pemainan minda. Di sia datang kekuatan kita. Masalah datang pasti ada hikmah bah. Mungkin k nyedar dirik kita. Mungkin k ngajar kita supaya sik ulang kesilapan kita. Jadikan masalah ya sesuatu nok positif selagik dapat. Ada juak masalah nok susah mok diselesei, ya orang slalu padah embak-embak bersabar. Bukan kinek-kinek terus dapat jawapan. Ingat ya! =)

The Time

Hari ini bermula lah final examination aku, insyaAllah untuk final semester. Yosh!

Masa berlalu terlalu cepat sehingga banyak lagi kerja aku yang masih tertunggak. Tapi kerja perlu diuruskan satu persatu, takkan pernah habis. Tapi jika ditinggalkan, akan banyak. Benarkah masa berlalu terlalu pantas?

For those who wait, the time is slow
For those who grieve, the time is long
For those who rejoice, the time is short
For those who fear, the time is too swift

Dan aku pun mula berfikir…